SP3 Polresta Lamongan Janggal Akibat Kasus Pengembang Sanur Village Nakal (BODONG)‼️Warga Sidoarjo Laporkan Rizal Karna Rugi Ratusan Juta

SP3 Polresta Lamongan Janggal Akibat Kasus Pengembang Sanur Village Nakal (BODONG)‼️Warga Sidoarjo Laporkan Rizal Karna Rugi Ratusan Juta

*SP3 Polresta Lamongan Janggal Akibat Kasus Pengembang Sanur Village Nakal (BODONG)‼️Warga Sidoarjo Laporkan Rizal Karna Rugi Ratusan Juta*

LAMONGAN //mitrapolisi.com Sejumlah warga yang berasal dari Kabupaten Lamongan dan Sidoarjo melaporkan perusahaan pengembang perumahan Sanur Village ke Polres Lamongan Mereka menuding pihak developer pengembang diduga telah melakukan penipuan hingga membuat rugi sebesar Rp.500 jutaan lebih, terkait Speck bangun tidak sesuai dengan Brosur dan iklan2nya.
Kuasa hukum para pelapor, mengatakan korban dugaan penipuan itu berjumlah lebih 2 orang. Mereka melaporkan seorang oknum pengembangan perumahan berinisial RZ yang diduga telah menipu atau menggunakan pemalsuan KTPnya sendiri untuk melancarkan aksinya membuat tanah di duga Kaplingan untuk perumahan.

“Kami meyakini telah terbukti adanya tindak pidana yang dilakukan baik secara sendiri-sendiri maupun bersama-sama oleh terlapor sebagaimana diatur Pasal 378 /Penipuan.Total ada sekitar 2 an korban yang melaporkan dengan total kerugian sekitar Rp. 500 jutaan lebih katanya di Mapolres Lamongan Jawa Timur

Semuanya bermula pada sekitar tahun 2020 an saat terlapor memasarkan sebuah perumahan di Mesjid dan di sekitar lamongan lokasinya Desa Tikung Kabupaten Lamongan. Pihak pengembang kemudian menjanjikan kepada korban bahwa pembangunan akan dilaksanakan secara bertahap selama 12 bulan.

Pihak kemudian juga menjanjikan bangunan tersebut akan diserahterimakan dalam tenggat waktu 3 bulan. Setiap unit rumah type 36/65 sampai 50/84 dan Ruko 70/35 itu dipasarkan dengan harga beragam, mulai dari Rp 300 juta hingga Rp 400 juta dengan cara dicicil selama 15 tahun.

“Pada awalnya developer memasarkan perumahan dengan site-plan serta fasilitas yang menarik bagi konsumen. Termasuk Sekolahan, masjid, Graha Satria badminton, SPBU kalikapas dan lainnya. Diperkirakan terdapat sekitar 20 kavling tanah dan rumah yang dipasarkan sejak tahun 2021 hingga hari ini,” ungkapnya.

Sejumlah konsumen lalu tertarik membeli rumah tersebut secara kredit maupun tunai. Namun ternyata, pihak pengembang tmembangun perumahan serta fasilitas tidak sesuai speck sebagaimana yang telah dijanjikan.

“Belakangan para korban tahu bahwa developer diduga belum memiliki hak atas tanah, baik atas nama pribadi pemilik berupa SHM maupun atas nama perusahaan berupa HGB yang menaunginya,” ucapnya.

Bukan hanya itu saja, tanah yang rencananya akan dibangun perumahan diduga bermasalah. Tanah itu ditengarai masih dikuasi orang lain sehingga para konsumen yang telah membeli rumah di kawasan tersebut merasa tertipu.

“Padahal, konsumen telah melakukan transaksi membayarkan sejumlah uang untuk pembelian tanah tersebut. Ada yang sudah masuk Rp.200 juta sampai ada yang lunas tapi sertifikat tidak di berikan” katanya.

Pihak developer, kata dia, sempat memberikan solusi kepada para konsumennya untuk melaksanakan perjanjian berupa PPJB. Sebagiannya bahkan telah dibuatkan akta dalam bentuk AJB.

Namun upaya yang dilakukan pihak developer diduga kembali bermasalah. Bukti yang diserahkan ke konsumen berupa surat perjanjian pengembalian oelh Rijal, belakangan diketahui KTPnya Nik Kota Surabaya di duga palsu dan tidak dapat dipertanggungjawabkan.

“Hal ini sangat merugikan konsumen karena tidak ada kepastian atas hak bagi rumah dan tanah yang ditempati,” ucapnya.

Ketika mengetahui adanya dugaan pemalsuan dokumen, para korban akhirnya melaporkan ke Polres Lamongan, melalui Unit 2, pak Mitro. Mereka pun kemudian melapor ke Polres Lamongan Jatim dengan nomor laporan polisi
LP/B/B/138/2023/SPKT/POLRES LAMONGAN/POLDAJATIM

Sementara dikonfirmasi terpisah, Kanit II Mitro Polres Lamongan tidak di angkat, dan saat ini di duga keluar Surat SP3? Ada apa dengan kanit II mitro ini? Teman2 media semuanya Tanda tanya? Menurut Korban bahwa minggu lalu ada Gelar Perkara yang tidak lazim? Untuk sementara ini pun Pihak Rijal di Hubungi via telepon tidak berdering alias Ganti nomernya, terkait kasus ini sangat menarik karena Di instansi Kepolisian sedang Berbenah/ Salam Presisi untuk lebih baik lagi dalam melayani Masyarakat terkait Hukum dan Aduan rakyat yang terdholimi.(RC)